Waktu Dalam Liturgi

Oleh: Sdr. Arnold Dakhi
Pengantar


Waktu juga merupakan suatu misteri dalam hidup manusia. Di satu sisi, pengalaman hidup manusia berjalan dari lahir menuju kematian, dari masa muda ke masa tua. Di sisi lain, manusia tidak dapat menetapkan suatu waktu (kaya atau miskin, sakit atau sehat). Hal ini menjadi tanda bahwa semuanya bergerak dan mengalir.


Kita sering mendengar ungkapan time is money. Hal ini menunjukkan betapa waktu merupakan sesuatu yang penting bagi hidup manusia dan hidup manusia itu sendiri berjalan dalam waktu. Peredaran waktu berhubungan erat dengan peredaran berjuta planet di angkasa raya. Peredaran planet-planet tersebut menjadi pangkal pengetahuan manusia untuk menghitung waktu (tahun, bulan, minggu, hari dan jam).


Dalam setiap agama dimensi waktu dari perjalanan hidup manusia merupakan suatu urutan yang penting. Di dalamnya dilihat bahwa karya Allah terlaksana. Maka, manusia mengatur sikap-sikap religius. Manusia menciptakan upacara keagamaan untuk berbagai kepentingan, misalnya untuk mengucapkan syukur, memohon berkat, dan lain sebagainya. Tulisan ini mencoba menguraikan tentang waktu, secara khusus waktu dalam kekristenan.


1. Sistem Kalender Umum (Sipil)


Istilah “kalender” berasal dari bahasa Latin, calendae (yang bentuk kata kerjanya berasal dari kata ‘calare’ yang berarti mengundang berkumpul). Dalam hal ini kalender menunjuk hari pertama dari bulan. Sistem kalender sudah ditemukan sejak tahun 4000-3000 sM. Pembagiannya secara umum berdasarkan dua tipe, yaitu: berdasarkan peredaran Bulan (lunar) atau peredaran Matahari (solar).


Sistem kalender yang kita pakai sekarang merupakan penanggalan yang dibuat oleh Julius Caesar pada tahun 46. Kalender Julian ini disusun berdasarkan pada peredaran Matahari, dimana satu tahun terdiri atas 365 hari, dan sekali dalam 4 (empat) tahun ada tahun Kabisat. Tahun baru penanggalan Julius Caesar ini dimulai setiap tanggal 1 Januari. Tahun baru tersebut menggantikan tahun baru (1 Maret) dalam kalender Romawi kuno.


1.1 Asal-usul (penamaan) Hari dan Bulan


1.1.1 Hari-hari dalam Minggu


Nama-nama hari dan jumlah hari dalam sepekan yang kita kenal sekarang diambil dari Kalender Augustan. Kalender tersebut menyusun nama dan jumlah hari berdasarkan nama dan jumlah planet yang dikenal waktu itu. Hal itu disusun sebagai berikut: Saturnus (Saturn-day), Surya (Sun-day), Bulan (Mon-day), Mars (Tues-day), Merkurius (Wednesday/Woden-day), Jupiter (Thurs-day), Venus (Fri-day).


Di samping itu juga, nama-nama hari berkaitan erat dengan nama-nama dewa. Misalanya ialah Sunday didedikasikan kepada dewa Matahari. Dalam paham kekristenan, pada abad IV, Kristus dipandang sebagai ‘Matahari sejati.’ Oleh karena itu, Sunday disebut juga dengan Dies Dominica; Tuesday didedikasikan kepada dewa perang Tiu; Wednesday dianggap sebagai hari dewa Wotan, pengganti dewa Mercuri (pembawa pesan kepada dewa-dewa lain); Thursday sebagai hari dewa Thor; Friday sebagi hari dewi Freja, istri dewa Wotan; dan Saturday sebagai hari dewa Saturnius, dewa pertanian.


Karena pengaruh kekristenan dan agama Surya, sekitar abad I, hari pertama diubah dari Saturnus ke Surya. Maka urutannya sebagai berikut hari Surya ialah Minggu; hari Bulan ialah Senin; hari Mars ialah Selasa; hari Merkurius ialah Rabu; hari Jupiter ialah Kamis; hari venus ialah Jumat; hari Saturnus ialah Sabtu.


1.1.2 Bulan




Januari disebut bulan Januarius. Dalam tradisi Romawi, bulan ini didedikasikan kepada dewa Janus. Ia adalah dewa penjaga pintu, gerbang. Ia juga dipandang sebagai dewa yang sanggup meramalkan masa depan dan mengingat masa lampau. Maka, bulan Januari dipandang sebagai Tahun baru (dalam kalender internasional saat ini). Disebut awal tahun baru, karena bulan ini dipandang sebagai titik pangkal untuk melihat masa depan dan mengingat kembali apa yang telah lewat.




Februari disebut bulan Februarius. Nama Februari diambil dari nama Februa. Dalam tradisi Romawi kuno, Februa merupakan pesta atau perayaan akhir tahun sebab Maret adalah awal Tahun baru. Masa ini disebut juga sebagai masa tobat dari kesalahan sehingga masa ini dapat juga disebut masa untk mempersiapkan diri untuk menyambut Tahun baru dengan hati yang baru. Dalam perkembangan kekristenan selanjutnya bulan ini disebut masa Pra-Paskah. Masa ini adalah masa tobat untuk mempersiapkan diri menyambut hari kebangkitan Tuhan.


Maret adalah bulan Martius. Tradisi Romawi menyebutkan Martius sebagai dewa perang. Oleh karena itu, masa ini dipandang sebagai masa kemenangan dan Tahun baru.


April adalah bulan Aprilis. Cirikhas dari bulan ini ialah berbagai bunga tumbuh dan mekar. Hal ini menunjukkan suatu kehidupan yang tumbuh dan berkembang. Dalam kekristenan masa ini merupakan masa kebangkitan Tuhan (Paska), peralihan dari kematian kepada kehidupan.


Mei adalah bulan Majus. Dalam tradisi Romawi, bulan ini adalah bulan dewa kesuburan dari Majus. Dalam mitos Hellenis, Maia adalah ibu dari dewa Hermes. Dalam tradisi kekristenan, Mei dedikasikan kepada Maria, Bunda Yesus Kristus. Maka bulan ini juga disebut sebagai bulan Maria.


Juli disebut bulan Quintilis ( 5 bulan setelah Maret). Bulan ini diterima juga sebagai ‘bulan Julius’ sebab diambil dari nama Julius Caesar . Demikian halnya dengan bulan Augustus (dari bulan Sextilis: 7 bulan sesudah bulan Maret) diambil dari nama Kaisar Gaius Oktavius Augustus, pengganti Julius Caesar.


September adalah bulan Septembris (septem, artinya tujuh), bulan ketujuh sesudah Maret. Oktober (octo, artinya delapan) adalah bulan kedelapan sesudah Maret. November (novem, artinya sembilan) adalah bulan kesembilan sesudah Maret. Desember (decem, artinya sepuluh) adalah bulan kesepuluh sesudah Maret.


2. Liturgi Kristen dan Waktu


2.1 Pemahaman orang Kristen tentang waktu


Ada 3 (tiga) bentuk pemahaman tentang waktu yang dikenal orang secara umum. Ketiganya tidaklah secara keseluruhan diterima oleh orang Kristen. Paham mengenai waktu itu antara lain:




2.1.1 Pemahaman tentang waktu linear


Bentuk waktu linear bagaikan suatu garis lurus yang menunjukkan suatu awal hingga akhir. Di dalamnya segala sesuatu yang terjadi tidak akan mungkin terjadi kembali atau dengan kata lain bahwa apa yang telah terjadi pada masa lampau tidak akan mungkin terulang kembali pada saat kini dan pada masa yang akan datang. Dalam kekristenan, bentuk waktu yang demikian tidak diterima sebab orang Kristen percaya bahwa peristiwa Kristus tidak hanya terjadi pada masa tertentu saja, tetapi berlangsung sepanjang segala waktu.


2.1.2 Pemahaman tentang waktu siklus


Dalam paham ini waktu dilihat bagai suatu lingkaran. Segala sesuatu bergerak mengelilingi suatu pusat. Di dalamnya segala sesuatu yang telah terjadi dapat terulang kembali pada masa kini dan pada masa yang akan datang. Bagi orang Kristen, inilah peristiwa Kristus. Tetapi yang tidak diterima ialah kenyataan bahwa segala sesuatu hanya mengelilingi pusat saja atau hanya bersifat pengulangan peristiwa saja. Orang Kristen, sebagai Gereja peziarah, percaya bahwa mereka berada pada jalan menuju suatu tanah air abadi, dan suatu saat mereka akan mencapai tujuannya yakni tinggal bersama Allah sepanjang masa.


2.1.3 Pemahaman tentang waktu spiral


Dalam paham ini waktu dilihat bagaikan suatu garis lurus vertikal yang menunjukkan awal hingga akhir dan segala sesuatu bergerak mengelilingi garis tersebut dan maju hingga pada level yang lebih tinggi. Demikianlah orang Kristen mengenal Tahun Liturgi. Di dalamnya dilihat bahwa peristiwa Kristus hadir kembali dalam kumpulan umat beriman dan dalam sakramen-sakramen Gereja. Dengan perayaan sakramen-sakramen itu, orang Kristen bergerak dan menuju suatu tujuan akhir, yakni hidup bersama Allah selamanya (bdk. SC.102).


2.2. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kalender Kristen


Terbentuknya kalender Kristen tidaklah terjadi begitu saja. Ada beberapa faktor yang mempengaruhinya dan hal itu berlangsung dari abad ke abad. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan kalender Kristen tersebut, yaitu:


2.2.1 Budaya dan Kepercayaan Yahudi


Allah menempakkan diri dalam diri Yesus Kristus. Melalui peristiwa inkarnasi, Allah menjadi manusia. Para murid Yesus adalah orang Yahudi dan hidup sebagai jemaat Kristen-Yahudi perdana. Maka tidak mengherankan bahwa kepercayaan Yahudi, peraayan-perayaan dan peste-pestanya mempengaruhi pembentukkan liturgi orang Kristen dan susunan pesta-pestanya. Misalnya ialah Sabbath (artinya ialah berhenti bekerja atau beristirahat). Sabbath merupakan mahkota hari-hari sepekan bagi orang Yahudi. Hari Sabbath adalah hari istirahat (hari ketujuh) yang dikhususkan bagi Yahwe dan Sabda-Nya. Hari Sabbath berhubungan erat dengan penciptaan dunia (Kel. 20:8-11).


Selanjutnya ialah Paskah (dalam bahasa Ibrani disebut dengan Pesakh, artinya ialah melewatkan) merupakan peringatan atas pembebasan Israel dari pebudakan Mesir. Paskah, dalam paham Kristen selanjutnya, berkembang dan dimengerti sebagai pengenangan peristiwa kebangkitan Kristus.


Contoh yang lain lagi ialah Pentakosta (artinya ialah yang kelima puluh). Pentakota merupakan pesta syukur atas panen gandum. Perayaannya dirayakan dengan berbagai kurban persembahan. Namun, dalam perkembangan kekristenan selanjutya Pentakosta dimengerti sebagai hari turunnya Roh Kudus.


2.2.2 Budaya Hellenis-Romawi


Pengaruh kebudayaan Romawi dalam perkembangan liturgi Kristen ialah perayaan liturgi yang dilaksanakan dalam bahasa Latin, penghormatan Salib pada Jumat Agung, pakaian-pakaian liturgi, penghormatan orang kudus. Tanggal 25 Desember, dalam tradisi Romawi-Hellenis merupakan hari raya dewa Matahari, dewa yang memberi kehidupan bagi umat manusia. Dalam perkembangan Kristen selanjutnya (abad IV) oarng Kristen mengambilalih tanggal ini dan memberi arti baru: Kristus adalah Matahari sejati. Dialah pembawa terang dan kehidupan.


2.2.3 Budaya Jerman


Pada abad VII dan awal abad VIII, perayaan-perayaan liturgi Kristen-Romawi tersebar di wilayah luar Roma bahkan melewati pegunungan Alpen, yakni daerah Gallia-Perancis. Bentuk perayaan Romawi itu dipengaruhi oleh kebudayaan Jerman sehingga terbentuklah peryaan Romawi campur Jerman. Pada abad X bentuk perayaan Romawi-Jerman ini dibawa kembali ke Roma sehingga sejak itu liturgy Romawi sudah ada unsur Jermannya.


3. Tahun Liturgi


Dalam sejarah liturgi Gereja istilah “Tahun Liturgi” lama tidak dikenal. Pada awalnya yang dipakai ialah ‘Tahun Gereja.” Istilah ini diperkenalkan oleh Johanes Pomarius, seorang ahli liturgi dari Gereja Lutheran pada tahun 1589. Namun pada abad XVII-XVII di Perancis, istilah yang dipakai ialah ‘Tahun Kristen’, kemudian menyusul istilah ‘Tahun Spiritual.’ Lambat laun, dalam perkembangan selanjutnya, pada abad XIX, Gereja Katolik memakai istilah Tahun Liturgi. Pemakaian istilah ini diresmikan dalam Ensiklik Paus Pius XII, Mediator Dei (1948). Hal ini juga kemudian digunakan dalam dokumen Konsili Vatikan II (SC.107).


Istilah Tahun Liturgi dimengerti sebagai perayaan Gereja yang mengenangkan misteri karya penyelamatan Allah dalam Kristus dalam rangka perjalanan peredaran lingkaran tahun. Tahun liturgi juga mempunyai karakter sakramental. Melalui sakramen-sakramen yang dirayakan Sabda Allah diwartakan dan karya penyalamatan dihadirkan secara nyata dan berdaya guna bagi umat beriman seluruhnya.


3.1 Paska sebagai titik sentral dalam Tahun Liturgi


Tahun liturgi berpusat pada peristiwa Paska. Pada zaman para rasul Paska Yahudi (pembebasan dari perbudakan) dimaknai secara baru dengan Paska Kristus. Paska Kristus dimengerti sebagai Hari Kebangkitan Tuhan. Maka tidak mengherankan bahwa yang dirayakan hanyalah kebangkitan Kristus.


Namun, pada abad V-VII pemaknaan Paska tidak hanya dimengerti pada moment kebangkitan Tuhan, tetapi sengsara dan kematian ingin juga dirayakan dan dengannya disusunlah perayaan Trihari Suci. Ketiga peristiwa keselamatan ini dirayakan lebih intensif melalui suatu persiapan yakni Pekan Suci. Karena masa persiapan tersebut (Pekan Suci) dilihat pendek, dibentuklah masa Paska lima puluh hari, sehingga Pentakosta merupakan puncak seluruh masa Paska. Akhirnya dirasakan perlunya suatu masa untuk persiapan Paska, maka lahirlah Prapaska. Prapaska ditandai dengan pantang dan puasa. Dengannya, pengampunan dosa dan kebangkitan untuk hidup bersama Kristus sungguh ditekankan. Ini berarti bahwa umat Kristen meniru Kristus yang bangkit.


3.2. Natal dan Paska


Natal baru muncul pada abad IV. Pandangan umum mengenai Natal menunjukkan bahwa Gereja Roma mengkristenkan pesta kafir, hari kelahiran dewa Matahari (Solis Invicti) pada tanggal 25 Desember. Oarng Kristen meyakini bahwa Kristuslah Matahari sejati. Natal tidak dapat dipisahkan dari Paska. Natal merupakan awal Paska. Natal merupakan kelahiran yang membawa keselamatan dan keselamatan terpenuhi dalam Paska.




Sekaitan dengan Natal, pada abad IV, di Spanyol (di Gallia) ada suatu masa untuk mempersiapkan diri dalam menyambut kedatangan Tuhan untuk pengadilan, disebut masa Advent. Namun pada pertengahan abad VI liturgy Roma melihat masa Advent sebagai masa persiapan untuk Natal. Dengan demikian, Advent merupakan perayaan pengharapan akan kelahiran Tuhan dan kegembiraan akan kedatangan Tuhan.


3.3 Perayaan-perayaan lain


perkembangan pemahaman atas karya keselamatan Allah dalam sejarah umat manusia yang diyakini oleh umat Kristen, memunculkan berbagai perayaan lainnya, yaitu Hari Minggu, Hari Minggu Trinitas (abad IV), Hari Raya Semua Orang Kudus(abad IX), Hari Raya kenaikan Maria ke Surga, Hari Raya Tubuh Kirstus (abad XIII), peringatan Maria dikandung Tanpa Dosa (abad XVIII), Hati Kudus Yesus (abad XIX) dan Kristus Raja (abad XX). Semuanya ini berpusat pada misteri Paska Kristus.


Penutup


Menyebutkan waktu sebagai sesuatu yang penting bagi kita tidak hanya memuat makna ekonomis saja, tetapi di seluruh waktu Allah menunjukkan karya penyelamatan kepada umat manusia. Demikianlah umat beriman kristiani melihat waktu sebagai kairos, waktu yang berahmat. Hingga akhirnya, umat beriman meyakni juga bahwa perayaan-perayaan liturgis yang dirayakan bukan hanya sebagai peringatan, penghadiran misteri Paska Kristus tetapi kelak kebersamaan bersama Allah selamanya terwujud.


Kepustakaan


Da Cunha, Bosco. Merayakan Karya Penyelamatan. Yogyakarta: Kanisius, 1992.
Emmanuel, JS. Tahun Liturgi. Pematangsiantar: STFT St. Yohannes, 2003 (Diktat).
Martasudjita, E. Pengantar Liturgi: Makna, Sejarah dan Teologi Liturgi. Yogyakarta: Kanisius, 1998.
Raas, Bernhard. Liturgical Year. Vol.1. Manila: Logos Publication, 1998.
Share this post :

+ komentar + 7 komentar

18 Januari 2008 14.27

Ya'ahowu Bruder Yustin, saya sudah memasukkan artikel. Saudara Frans Zai sudah memasukkan saya menjadi salah seorang author. terimakasih banyak, cantik kali pun situsnya....he...he....

Pio
18 Januari 2008 14.39

Wah, Arnold rupanya seorang calon liturg ya. Cocok juga kalau bisa menjadi asisten dosen liturgi di kampus kita.

18 Januari 2008 14.45

Wah... terima kasih Arnold, bagus sekali artikelmu. Mengingatkan saya pada pemahaman arti liturgi yang pernah kami dapatkan dari Pater Hadrian saat junior "saudara muda". Sekalai lagi, terima kasih dan sukses dalam tugas-tugas harian.

Sdr. Albert Simbolon
18 Mei 2008 04.49

Arnold, sy salut dgn artikelmu. saya yakin hal ini bukan omong kosong karena menurut apa yang sya pernah baca emang demikian adanya dan juga karena ada catatn kakinya. jika tidak...(wah gawat... taulah Arnold....) moga skripsimu cepat selesai spy km pergi TOP. sy sebagai sdrmu hanya dapat mendukung leawat doa dan materi (jika kebetulan lagi ada). jika tidak, ya doaku lah (Dah bab berapa ArNol..., pa masih..ck..ck, ck,, ) Sukses untukmu!

11 September 2008 03.57

Artikel ini sangat praktis. Jadi, sangat berguna....yah serba sangatlah...

Yustinus Suwartono
30 Oktober 2008 01.59

Proficiat Arnold...aq trus ingat seminar liturgi sama amada Emmanuel JS...

albert
18 November 2008 02.42

Laekku arnold, memang kamu orangnya karismatis. Artikelmu bagus. Hampir saja saya mengutip ariktelmu ini untuk tugasku.
Thanks Arnold. Kamu memang inspired man.

Posting Komentar

 
Dikelola Oleh : Kapusin Sibolga
Copyright © 2011. Kapusin Sibolga - All Rights Reserved
Website Kapusin Sibolga
Proudly powered by Blogger